Pentingnya Budaya Organisasi di Perusahaan

Budaya Organisasi di Perusahaan

Pengertian Budaya Organisasi dapat dipahami sebagai keyakinan, nilai, kebiasaan, tradisi, sikap dan pengalaman suatu organisasi. Tujuan budaya organisasi adalah untuk menentukan cara di mana para anggota diharapkan berinteraksi satu sama lain dan dengan dunia luar.

Budaya organisasi bukanlah sekedar kumpulan dari individualitas yang bekerja dalam suatu organisasi atau perusahaan tertentu. Sebaliknya, budaya organisasi mendahului budaya individu: setiap budaya organisasi  pertama-tama membentuk basisnya dan kemudian menyesuaikan personel  (karyawan) yang akan membentuk budaya organisasi tersebut.

Budaya organisasi juga biasanya didefinisikan sebagai seperangkat norma dan nilai yang dimiliki orang dalam suatu organisasi tertentu.

Singkatnya, budaya organisasi adalah psikologi  perusahaan. Itu terdiri dari beberapa elemen seperti: nilai dan sikap karyawannya, citra yang diberikan organisasi kepada  masyarakat di mana ia dimasukkan, identitas organisasi,  proses seleksi  karyawan dan pemasoknya. .

Pentingnya Budaya Organisasi

Budaya organisasi merupakan hal mendasar dalam setiap organisasi karena memandu jalannya perusahaan dan memandu cara yang harus dilakukan . Hal ini juga mengarahkan perlakuan yang harus diberikan kepada karyawan, pelanggan  dan masyarakat pada umumnya.

Budaya organisasi memiliki dua sumbu utama yang penting: yang internal, yang terkait dengan staf, manajer, lingkungan kerja; dan eksternal lainnya, dalam kaitannya dengan komunitas di mana organisasi itu dimasukkan.

Dari Hardi Purba Blog lainnya:  Pengertian Manajemen Bisnis dan Fungsinya

Secara internal, penting untuk diingat bahwa setiap karyawan berusaha mengidentifikasi dengan budaya organisasi tertentu . Oleh karena itu, setiap organisasi harus mengkomunikasikan nilai, keyakinan, kebiasaan, norma dan adat istiadat yang mengaturnya. Dari sana, akan diupayakan agar semua anggota mengidentifikasi dengan budaya organisasi dan bekerja untuk membuat identitas dan tujuan perusahaan diketahui.

Sehubungan dengan masyarakat di mana organisasi itu dimasukkan, budaya organisasi  berfungsi sebagai juru bicara untuk mempublikasikan cara perusahaan itu berhubungan dengan masyarakat yaitu citranya, cara perusahaan itu peduli (atau tidak) lingkungan , mereka kepentingan di sekitarnya, pengaruh dan partisipasi mereka dalam kegiatan lingkungan.

Elemen Budaya Organisasi

Ada elemen berbeda yang membentuk budaya organisasi dan beroperasi bersama. Elemen utamanya adalah:

  • Identitas organisasi. Budaya organisasi sebagian ditentukan oleh visi dan misi, serta nilai perusahaan. Identitas organisasi muncul dari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut: Apa jenis perusahaan itu? Apa nilai-nilai Anda? Apa tujuan Anda ? Apa misi Anda ?
  • Sistem kontrol. Budaya organisasi harus memiliki sistem kontrol, yaitu proses yang memantau apa yang terjadi di dalam perusahaan dengan modal manusia (karyawan dan manajer).
  • struktur kekuasaan. Budaya organisasi menetapkan siapa atau siapa yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan, bagaimana kekuasaan didistribusikan dan dalam persentase berapa.
  • Simbol. Budaya organisasi dibentuk oleh semua desain (pendukung visual dan auditori) yang merupakan bagian dari identitas perusahaan.
  • Ritual dan rutinitas. Budaya organisasi mencakup semua pertemuan bisnis, kelompok bisnis , laporan kinerja yang terjadi di dalam organisasi. Rutinitas ini bisa formal atau informal.
  • Cerita, mitos, dan anekdot. Budaya organisasi didefinisikan oleh pesan implisit yang mendasari seluruh organisasi. Kisah-kisah tersebut menceritakan kebangkitan organisasi, yayasan dan pertumbuhan mereka, dampak mereka saat ini di pasar. Anekdot adalah narasi kisah nyata yang diceritakan karyawan lama kepada karyawan baru.
Dari Hardi Purba Blog lainnya:  Diagram Fishbone Ishikawa

Contoh Budaya Organisasi

Bisnis Hilton. Ini adalah salah satu jaringan hotel utama di dunia. Dengan kehadiran di lebih dari 100 negara, ia menonjol karena budaya organisasinya. Ini menempatkan fokus pada karyawannya, pada tunjangan kerja dan tunjangan perjalanan. Bagi perusahaan ini, karyawan adalah jiwa dari hotel; Untuk ini, ia memilih talenta terbaik dan melatih mereka seputar nilai-nilai merek, yang semuanya mendorong lingkungan keramahtamahan. Pada tahun 2018 itu dipilih oleh konsultan “Tempat yang bagus untuk bekerja” sebagai perusahaan multinasional terbaik kedua untuk bekerja.

Bisnis Cisco. Ini adalah perusahaan terkemuka dalam pembuatan, penjualan dan konsultasi peralatan telekomunikasi . Itu dipilih oleh konsultan: “Tempat yang bagus untuk bekerja” sebagai salah satu perusahaan terbaik untuk bekerja. Cisco mendasarkan model kerjanya pada kepercayaan dan komitmen . Pekerjaan yang fleksibel, inklusi, dan peningkatan berkelanjutan adalah beberapa aspek yang paling dihargai dari budaya organisasinya.

Dari Hardi Purba Blog lainnya:  Membuat Blueprint Kesuksesan

Iklim Budaya Organisasi

Iklim yang dihasilkan di antara anggota organisasi biasanya ditentukan oleh elemen-elemen berikut:

  • Lingkungan fisik. Ini mencakup semua fasilitas dan peralatan yang dimiliki perusahaan, suhu tempat kerja, pencahayaan, kebersihan, fasilitas akses.
  • Lingkungan sosial. Ini mengacu pada hubungan antara karyawan, manajer, departemen.
  • Fitur struktural. Ini termasuk struktur hierarki  organisasi, seperti apa struktur formalnya, gaya manajemen, di antara variabel-variabel lainnya.
  • Karakteristik pribadi. Ini mencakup semua harapan, sikap, motivasi , keinginan, tujuan karyawan.
  • Perilaku organisasi. Hal ini mengacu pada tingkat kepuasan yang ada dalam organisasi, cara untuk mengontrol ketidakhadiran, keterlambatan kedatangan, jumlah rotasi atau tidak karyawan, tekanan yang bekerja sehari-hari.

Itulah penjelasan singkat apa itu budaya organisasi dan pentingnya bagi perusahaan. Selain itu, unsur-unsurnya dan bagaimana iklimnya didefinisikan.

Pentingnya Budaya Organisasi di Perusahaan

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.